Menyikapi Kehilangan

Spread the word!

Sedu sedan menguasai atmosfera yang kami diami. Air mata yang tumpah bagaikan tidak mahu berhenti. Dengan hati yang penuh kesayuan, kami sekadar mampu memandang keranda dibawa pergi. Al-Fatihah masih lagi meniti.

Menjadi anak Adam, tidak dapat tidak, kita tidak akan terlepas dari kematian- maut yang menjemput pergi orang-orang yang kita kasihi. Rasulullah SAW juga menangis tatkala putera baginda, Ibrahim as, dijemput pergi. Ketika ditanya, “Mengapa kau menangis ya Rasulullah? Lalu Rasulullah SAW menjawab:

هذه رحمة جعلها الله في قلوب عباده ، وإنما يرحم الله من عباده الرحماء

Justeru baginda SAW menyambung, “Sesungguhnya mata bisa berlinang, hati juga bisa berduka namun kita hanya bisa mengucapkan yang diredhai Tuhan.  Wahai Ibrahim, sungguh kami sangat bermuram durja kerana berpisah denganmu.”

Hati mana yang tidak digigit sendu ketika insan tersayang dibawa pergi dari sisi? Selama mana kasih sayang masih wujud di jiwa insan, selagi itulah ada sakit dan perih yang perlu dihadapi.

Apatah lagi apabila setiap memori bagaikan diputar roda masa, dipancar dengan jelas di hadapan mata, namun cuma kita yang mampu melihatnya. Tidak ada kosakata yang dapat menghuraikan rasa. Apabila helaian demi helaian kenangan dibelek lantas terbit kekesalan yang tidak dapat diubatkan, melainkan jika diberi satu lagi peluang yang tidak mungkin datang. Apabila syaitan mula membisikkan, “barangkali aku telah menyia-nyiakan keberadaannya. Alangkah, jika aku bisa kembali dan menikmati setiap detik waktu lalu, pasti akan aku hargai dengan lebih baik”

Lalu, hidup dirasakan sudah tidak ada makna. Kehilangan orang-orang yang tersayang ini bagai melumpuhkan seluruh kehidupan. Bibit-bibit kerinduan menggamit emosi.

Ketika seluruh jiwa  dan raga dirasakan rebah, ketika itulah kita harus bergegas untuk sedar, bahawa syaitan sedang mentertawakan keputus asaan kita terhadap rahmat Allah SWT. Ketika itulah, lembaran-lembaran kalam Allah SWT harus datang menenangkan jiwa. Bukankah rahmat Allah SWT itu luasnya tidak terhitung?

Sesungguhnya setiap kebaikan yang kita berikan kepada insan-insan yang kita hargai semasa hayat mereka adalah bersifat sementara. Sekiranya kita menyediakan makan pakai kasih sayang dan perhatian semasa kehidupan mereka, maka mereka akan menikmatinya hanya di dunia. Sedangkan kebaikan yang kita lakukan setelah mereka bertolak ke alam barzakh, ketahuilah bahawa kebaikan itu adalah lebih berguna dan kekal abadi untuk mereka nikmati. Setiap sedekah yang diniatkan untuk mereka, setiap potong doa yang dihantarkan, pasti dikira dan dilihat oleh Allah SWT.

Bukankah dunia ini sekadar persinggahan sementara? Tidakkah dar al-akhirah adalah destinasi yang kekal selamanya?

Maka setiap amalan kita yang dapat diutus kepada mereka harus lebih diperhatikan berbanding masa silam yang sudah tidak dapat dikembalikan.

Suatu hari nanti, kita juga akan menyusul mereka, melalui jalan yang harus dijalani oleh setiap yang bernyawa. Semoga kita disatukan lagi di tempat yang lebih baik dan kekal abadi selepas kembali nanti; ke negeri yang Allah SWT huraikan dalam hadis Qudsi yang bermaksud. “Sesungguhnya Aku telah menyediakan untuk hambaKu apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, tidak pernah didengar oleh telinga, dan tidak pernah terdetik oleh hati”

test


Spread the word!

Related Post