Merentas Duri Di Perjalanan

Spread the word!

Hidup ini sungguh unik, tidak? Tahukah kamu, bahawa tidak ada siapa yang pernah melalui kehidupanmu, melainkan kamu seorang sahaja?

Dan hidup, akan selalu cuba mengujimu. Membuatmu jatuh tersungkur, sehingga kamu begitu penat untuk bangkit lagi.

Di setiap kejatuhanmu, ketahuilah, ada mata yang melihat dengan penuh kasih dan sayang. Berharap engkau akan bangun lebih gigih. Ketika seluruh dunia menyesakkan dada, dan lidahmu kelu untuk melaungkan jeritan meminta, kau tahu, kau masih ada tempat untuk merasa lega.

Biarlah jasadmu terluka sehingga engkau lumpuh dan tidak bermaya, biarlah mereka memandang penuh hina dan cela, donggakkan kepala dan temukan cintaNya. Bebaskan jiwamu. Apapun kondisimu, carilah Dia, yang bakal menerima seburuk apa pun dirimu.

“Aku adalah seperti sangkaan hambaKu terhadap Aku. Dan Aku bersamanya tatkala dia mengingatiKu. Sekiranya dia mengingatiKu dalam dirinya, maka Aku akan mengingatinya dalam diriKu. Sekiranya dia mengingatiKu di khalayak ramai, maka Aku akan mengingatinya di depan khalayak ramai yang lebih mulia. Jika hambaKu mendekatiKu sejengkal, Aku akan mendekatinya sehasta. Jika hambaKu mendekatiKu sehasta, Aku akan mendekatinya sedepa. Jika hambaKu mendekatiKu dalam keadaan berjalan, Aku akan mendekatiNya dalam keadaan berlari.”

Jangan sekali-kali kau meminta mati dek kerana putus asa. Kau ratibkan sentiasa sabda Rasulullah ke dalam fikiranmu, “Jangan meminta mati, kerna kau, samada seorang hamba yang akan terus melakukan kebaikan atau pendosa yang perlu sentiasa memohon ampun.”

Berhati-hati dalam menanggapi situasimu. Hanya kerana kau merentasi cabaran yang terlalu menduga, tidak bererti kau bisa merasa megah. Dan kau  jangan sekali mengatakan, “Andai sahaja orang lain yang memakai kasutku ini, pasti tidak mampu menghadapinya sebagaimana aku telah melawan dengan berani,” nauzubillah, mohon dijauhkan dari riak-riak ‘ujub. Tidak ada yang bisa memakai kasutmu, itu benar. Iya, tidak mungkin akan ada yang bisa padan dengan kasutmu, kerna Tuhan, telah begitu adil dan bijaksana, membentuk kasut yang sesuai untuk kaki masing-masing.

Orang bisa bicara, dan kau kadang akan lelah mencari kata untuk menjelaskannya. Saat kau memilih diam, kau harus sedar bahwa hatimu telah kau utuhkan. Biarkanlah, dan teruslah melangkah, kerna tidak ada yang lebih peduli tentang hidupmu, melainkan diri kamu sendiri. Tidak ada yang akan bertanggungjawab ke atas mu saat hitungan bermula, kecuali dirimu sendiri.

peaceinner

 

 


Spread the word!

Related Post

One Comment