Sepasang Sepatu Baru

Spread the word!

Pada suatu hari,seorang anak lelaki sedang jalan-jalan di pekan. Hujung minggu yang biasa buat anak orang kebanyakan sepertinya,untuk membeli tak mampu,cukuplah sekadar mencuci mata sahaja. Tiba-tiba dia melewati sebuah kedai kasut, matanya secepat kilat menyambar kasut idamannya yang sedang dipamerkan.”Promosi hebat sementara stok masih ada, sempena pembukaan cawangan baru kedai kami..cepat!cepat!siapa cepat,dia dapat! Tawaran hebat,diskaun sehingga 50%” dia membaca ayat yang tertulis di atas kertas kecil yang melekap di dinding kaca kedai tersebut.

Fikiran anak mentah itu pantas membayangkan dia bergaya dengan kasut impiannya itu. Alangkah indahnya,dia menjadi perhatian rakan-rakan. Kereta yang laju memecut dari belakang membunyikan hon dengan tiba-tiba mengejutkan anak itu dari lamunannya. Serta merta anak itu tersedar dari khayalannya dan mengelakkan diri dari menjadi penyumbang statistik kemalangan yang sedang meningkat sejak akhir-akhir ini. Dia lantas meneruskan perjalanan. Kotak fikirnya ligat bekerja mencari jalan bagaimana untuk memiliki kasut itu. Sudah lama dia mengidamkan kasut itu,sekarang ialah masa yang terbaik untuk memilikinya. Namun,dia sedar keadaan keluarga yang mendesak tidak memungkinkannya untuk menyarung kasut semahal itu. Tidak, dengan ayah yang bekerja sebagai mekanik di sebuah bengkel,ibu yang sering sakit-sakit dan 5 orang adik lagi untuk ditanggung makan pakai dan belanja sekolah mereka,tak mungkin.

Mengenangkan kesusahan yang dilalui sejak matanya melihat dunia, memandang ke bawah dan melihat kasut yang dipakai mulai lusuh dan sudah bertahun tidak berganti, benar-benar melukakan hati kecilnya. Dia menggigit bibir menahan sebak. Apa yang dimengertikan oleh anak mentah persisnya? Kadang-kadang hati kecilnya bertanya,”Mengapa kawan-kawan aku boleh bermain dengan gembira sedangkan aku harus membantu ibu dengan kerja rumah? mengapa bapa selalu pulang lewat dan keluar awal pagi dan tak pernah meluangkan masa melayan karenahku? Tidakkah dia menyayangiku sebagaimana bapa orang lain menyayangi anak-anak mereka? mengapa kami tak pernah keluar jalan-jalan macam keluarga lain di hujung minggu? kenapa susah sangat untuk ibu tunaikan permintaanku?? mengapa aku lalui semua ni??” dan seperti biasa,monolog itu akan tinggal monolog, tak pernah dia berani menyuarakan persoalan yang sering menyerang cepu fikir kepada sesiapa.

Tapi kali ini, jiwa kecilnya benar-benar tak mampu ditahan, betapa dia menginginkan kasut itu, betapa selama ini dia telah penat memendam segala keinginannya, betapa cuma kali ini dia berharap kemahuannya dapat dipenuhi. Maka dia menanam tekad, bahawa kasut itu harus dimiliki walau dengan cara apa sekalipun.

images

Lalu, anak itu berlari pulang dengan harapan yang mengunung bahawa permintaannya bakal ditunaikan. Usai makan malam,dia menunggu kepulangan bapa dari tempat kerja.Waktu berlalu dirasakan terlalu lama,si ibu berkali kali menyuruh anak lelaki sulungnya itu tidur,”Tidurlah sayang,esok nak sekolah. Bapamu itu entah jam berapa pulangnya. Ada apa yang mahu disampaikan? Bagitahu saja pada ibu,nanti ibu khabarkan padanya…”ucap ibu memujuk dengan penuh sayang sambil membelai kepala si anak..”Tak mau!”anak itu membentak,terkejut ibu dek kenyaringan suara anak kesayangannya,. Bimbang dengan kelakuan anak yang agak aneh pada malam itu,lekas-lekas si ibu membelai lagi dengan kata manisnya,”Baiklah sayang,apa saja yang kamu mahu,ibu turutkan..”Anak itu mencebik.

Akhirnya penantian berakhir apabila jam menunjukkan tepat pukul 1 pagi, si bapa pulang dalam keadaan penuh keletihan. Bau gris menusuk ke hidung anak saat dia memeluk belakang bapa sambil menjerit “Bapa!” dengan penuh kegirangan membayangkan mimpinya bakal menjadi kenyataan.Si bapa cepat-cepat meleraikan pelukan anak,”Bapa penat,nak..nanti bapa mandi dulu ya..”sambil berlalu pergi meninggalkan anak terpinga-pinga sendirian. Anak lelaki yang tidak puas hati itu tidak mampu lagi memendam keinginannya lantas menjeritkan “Saya nak kasut baru!”. Langkah lemah si bapa terhenti mendengar jeritan jujur dari anak lelakinya itu. Dia menoleh dan memandang ke dalam anak mata wiranya itu.

“Saya..saya..nak kasut baru,kasut lama dah buruk,semua orang ketawakan saya kat sekolah,saya tak tahan lagi,saya bukan minta mainan,saya nak kasut baru untuk pergi sekolah” tergagap-gagap anak itu meneruskan bicara sambil menundukkan kepala, tak mampu menentang panahan mata si bapa.Ibu yang batuk-batuk di penjuru tamu cuma mampu memerhati dari jauh sambil menahan sebak di dada, mengenangkan betapa anak itu mengidamkan sepasang kasut baru untuk ke sekolah. Bapa menghampiri anaknya dengan tenang,lama dia mendiamkan diri sebelum bersuara, “Bapa tak mampu,nak…”dia menahan getar, si anak mula memasamkan muka,tunduk melihat lantai papan yang usang,” Tapi,kalau anak bertegas mahukan kasut itu,bapa boleh berikan,dengan syarat…” anak itu mengangkat wajah sugulnya, matanya mula bercahaya.

“Katakan saja,bapa..saya sanggup..”Si bapa tersenyum,”Anak harus bantu bapa di bengkel selama 2 minggu,upahnya nanti anak ambillah untuk beli kasut tu” “Baik,bapa! saya sanggup! saya tidur dulu,esok saya mula ya!” terus anak itu menyatakan persetujuannya sambil berlalu untuk melelapkan mata dengan penuh harapan bahawa impiannya tak lama lagi bakal direalisasikan. Hari demi hari berlalu,minggu berganti minggu,akhirnya tibalah masa untuk anak mengambil upahnya membantu bapa di bengkel.

Walaupun keletihan kerana setiap petang selepas pulang dari sekolah dia harus bergegas untuk membantu bapa di bengkel,dia tidak peduli demi kasut idamannya itu. Setiap hari dia melalui kedai kasut itu sambil berdoa agar kasut itu tidak dibeli oleh insan lain. Mujurlah doanya dimakbulkan Tuhan.

Akhirnya,hari itu tiba juga. Sebelum ke kedai kasut,dia singgah di bengkel bapa bekerja untuk mengambil upah yang dijanjikan.”Ini ganjaran buat mu,nak,atas kesungguhanmu,gunakanlah ia untuk puaskan hatimu itu,anakku..”si bapa menghulurkan upah pada si anak. Sebelum berlalu,anak lelaki itu sempat menoleh untuk melihat bapanya. Serentak dengan itu,dia terpandang kasut yang disarung bapa. Kasut yang sepatutnya melindungi kaki bapa yang bekerja siang malam, yang berjalan setiap hari ke tempat kerja, yang menempuh terik jalan tar yang membakar, kini terlalu lusuh, bertampal dan berjahit di sana sini.Dia cuba menghitung,bila kali terakhir bapanya menukar kasut baru,dan sepanjang ingatannya,sejak dia mengenali alam persekolahan,dia tak pernah melihat kasut itu bertukar!Kasut persis itu pernah dilihatnya sebelum ini,digigit anjing di tepi jalan! Hati kecilnya digigit sendu.

Dia menuju ke kedai kasut di pekan,dan dia keluar dengan kotak yang berisi kasut. Senyumnya lebar,senyuman kepuasan. Kepuasan yang tidak terungkap oleh kata-kata. Anak itu melangkahkan kaki ke bengkel tempat bapa bekerja dan menghulurkan kotak itu kepada si bapa.Si bapa lantas membuka kotak kasut tanpa curiga. Alangkah terkejutnya hati seorang bapa melihat kasut yang ada di dalam kotak bukan kasut seorang remaja tetapi kasut untuk seorang dewasa sepertinya.”Saya tak jadi lah bapa nak beli kasut tu. Kasut ini boleh pakai lagi. Saya jumpa kasut ini di pekan tadi, nampak sesuai untuk bapa” Si anak senyum. Mengertilah bapa niat suci anaknya,lantas dipeluk erat anak kecil itu ke dalam dakapannya.Tubir mata bapa gagal menahan empangan air mata dari pecah membanjiri pipi perkasa seorang ketua keluarga.

* ditulis pada tahun 2009 berdasarkan cerita yang dibaca entah dari mana


Spread the word!

Related Post

One Comment