Surat untuk Perempuan (3)

Spread the word!

Assalamualaikum,

Cinta itu langit, apa pun yang di bawahnya akan ditutupinya. Cinta itu angin, apa pun yang ditiupnya akan digerakannya. Cinta itu seperti air, dengannya hidup segala. Seperti bumi, Cinta bisa menumbuhkan semuanya.

Salam penuh kecintaan buat adinda, qurratul ‘ain seisi keluarga di sana. Apa khabar adinda, pada bulan sambutan cinta? Apa ada kumbang yang melayangkan warkah beraroma bedak wangi dari kedai runcit Ah Tong?

Aduh, sakitlah! Kalau aku di hadapanmu, pasti engkau akan mencubit pedih lenganku saat mendengar gurauanku ini. Ah, adindaku perempuan mahal yang tak terbeli mainan kata sang kasanova.

Adinda,

Di sini, orang-orang mulai sibuk dengan perayaan bulan cinta. Di kedai-kedai, telah rancak dengan pelbagai promosi dan bergantungan warna warni gambar pencinta lelaki dan wanita. Bunga-bungaan mekar di atas para, bersedia untuk dicapai, sebagai hadiah dari sang teruna buat sang dara. Dara? Aku pun tidak pasti. Yang jelas, di sini, dara atau tidak bukan soal yang penting lagi. Kulihat, teman-teman sekuliahku begitu mudah bertukar-tukar pasangan Kadang-kadang, aku hairan juga melihat fenomena aneh ini.

Adindaku gadis cekal yang penuh adab,

Ingatkah lagi engkau, esak tangis Bunda saat ditinggalkan bapa? Lantas jari jemari mulusmu menyapu lembut air mata yang tumpah, di kala aku kehilangan kata-kata, dan lidahku terlalu kelu untuk berbicara. Kau bisikkan pada Bunda, “Bunda masih ada aku dan kanda.” Lalu Bunda peluk kita erat-erat, “Kita akan hidup dengan cinta,” kata Bunda.

Aku bingung. Bagaimana Bunda masih menyebut soal cinta, ketika lelaki yang dicintai seluruh jiwa dan raga memutuskan untuk menghancurkan rumah tangga yang terbina? Suatu hari, aku sampai berjanji pada diri, akan aku haramkan lelaki dari dalam hidupku buat selama-lamanya.

Sehingga engkau, adinda, anak yang pintar dan cerdas menyoalku kembali dengan firman Tuhan,” Wahai Nabi, mengapa kau mengharamkan apa yang Allah halalkan untukmu?” dari ayat pertama Surah At-Tahrim. Aku terhenti sejenak. Kau lalu pergi, membiarkan aku yang sedang tekun mengulangkaji pelajaran di bawah teduhan langit biru, terpinga-pinga.

sun;ove

Adindaku permata yang tersimpan rapi,

Aku masih meneliti erti di sebalik perkataan bunda. Semalam aku berjalan jauh ke hujung kota, menekuni perbukitan hijau dan kesenduan cuaca, sambil melepaskan kerinduan kepada penghuni desa. Dan aku terpandang sepasang kanak-kanak lelaki dan perempuan yang berlari-lari menjaja lilin di sebuah stesen kereta api. Setiap kali ada yang membeli, wajah mereka bercahaya dengan sinar yang sungguh indah. Tiba-tiba, kuperhatikan kanak-kanak perempuan itu memasuki sebuah kedai bakeri dan keluar membawa sebungkus roti. Dia berlari sekuat hati, dengan penuh kegembiraan menuju seorang wanita tua yang terduduk di atas tangga yang dibalut selimut. Kelihatan tongkat kayu di sebelahnya. Air mata aku tumpah di situ juga, ada rasa perit di kerongkong kerana menahan sebak. Aku ingin keluar menghampiri mereka, namun pintu kereta api ditutup untuk meneruskan perjalanan. Aku cuma mampu menatap dari jauh saat kelibat mereka sayup-sayup hilang dari pandangan.

Detik itu, kata-kata Bunda terngiang-ngiang di telingaku. “Kita akan hidup dengan cinta”

Adinda,

Bait-bait cinta yang aku nukilkan saat memulakan warkah ini, dikatakan sebagai kalam Imam Ali, karramaLlahuwajhah. Aku belum sempat menyiasat adakah benar Imam Ali yang menuturkannya. Kukira, siapa pun yang menyebutnya bukan masalah besar, tetapi rangkap indah itulah yang utama.

Seringkali, aku bertanya kepada diri. Bagaimana seseorang sanggup mengorbankan dirinya untuk insan lain,yang langsung tidak menghargai pengorbanan tersebut? Adakah cukup dengan alasan menjalankan kewajipan?

Lalu aku bertemu jawapan.

Cinta.

Mencintai diri sendiri. Aku fikir, kita memang wajar mencintai diri sendiri melebihi yang lain. Bukan dalam erti kata kecintaan material, tetapi kecintaan yang berhubungkait terus dengan Pencipta. Apa-apa sahaja yang kita miliki secara fizikal seperti harta, pangkat dan sebagainya, harus diutamakan kepada yang lain.

Tetapi cinta kepada Allah, berusaha melakukan kebaikan untuk dilihat Allah, itulah yang aku maksudkan sebagai cinta untuk diri sendiri yang wajar diletakkan di tangga pertama. Contoh, “Aku berkorban masa dan tenaga untuk menyiapkan juadah untuk keluarga selepas balik kerja, bukan kerana semata-mata kerana cinta kepada keluarga, tetapi cinta kepada diri sendiri dan aku mahu Allah yang berikan aku ganjaran” Jika ini yang kita terapkan di dalam jiwa, sudah pasti kita tidak akan terlalu kecewa ketika orang-orang di sekeliling tidak menghargai apa yang kita lakukan.

Sebuah pengorbanan terhadap orang-orang yang tidak menghargai barangkali lebih mudah dinikmati kemanisannya jika si pengorban menyandarkannya di atas rasa cinta kepada dirinya sendiri, bukan kepada penerima pengorbanan itu.

Cinta yang lebih mulia dan tinggi.

Bukankah Bunda selalu berkisah? Akan kisah Asiah, permaisuri Fir’aun. Lambang kecintaan yang suci dan murni buat Ilahi.

Adinda,

Akhir kalam, berwaspadalah dengan kuasa cinta. Begitu Imam Ali menggambarkan kuasa sebuah cinta, seharusnya kita, apatah lagi wanita yang mudah terusik hatinya, mengambil langkah berjaga-jaga. Alirkanlah kuasa itu kepada sesuatu yang bermanfaat buat Ummah, yang memberi makna lebih tinggi dari kehendak nafsu haiwani.

Dengan cinta, yang pahit menjadi manis, 
dengan cinta, tembaga menjadi emas, 
dengan cinta sampah menjadi jernih, 
dengan cinta yang mati menjadi hidup, 
dengan cinta yang raja menjadi budak. 

Aku tinggalkan adinda dengan rangkap syair dari Jalaluddin Ar-Rumi. Selamat meneroka alam semulajadi, bahasa cinta dari Rabbi.

 

 


Spread the word!

Related Post

One Comment