Three Questions : Option – Part II

Spread the word!

Remember I owe 2 more questions to be answered? I decided to choose these:

1- I read your story kak. Saya kagum macam mana akak berani ambik risiko from most-wanted-place, UK then to Jordan and finally UIA.

At this moment, apa yg membuatkan akak yakin dengan your decision to make a move from one place to another?

Just, saya adalah salah seorang manusia yg susah utk memilih.

2- Kalau akak jadi saya, akak rasa lebih baik sambung course agama atau course lain yg kita nak (sains)?

3- I rasa this question macam dah common. What do you think if your dad says: ‘nanti dah pergi UK, bila dah habis semua, stay for good je la kat sana’.

——

Lebih 1 soalan- anggaplah bonus sebab saya lewat.

Tapi ketiga-tiganya berkisar tentang satu persoalan yang sama; pilihan.

Aci tak?

Kira aci lah.  :D

Hidup ini tidak akan dapat lari dari membuat pilihan. Setiap hari kita dihadapkan dengan pilihan : buka mata, mahu bangun atau terus tidur. Usai bersiap, kita memilih samada menyediakan sarapan atau beli sahaja di kedai.

Banyak kejadian-kejadian dalam hidup kita adalah implikasi pilihan yang kita putuskan. Atau yang diputuskan oleh orang lain ke atas kita. Paling penting setiap satu darinya berlaku dengan izin takdir Ilahi. Harus diingatkan, izin tidak bermaksud redha.

Sekerap apa pun kita berurusan dengan pilihan, tidak semestinya kita menjadi lebih pintar untuk mengetahui pilihan yang terbaik untuk diri sendiri. Tidak seperti latihan matematik, yang semakin banyak latihan yang kita jalani, semakin mahir perkiraan yang kita laksanakan.

Saya juga sedang belajar. Belajar membuat pilihan yang bijak. Entahlah apa yang dimaksudkan dengan bijak, sebab kadangkala (atau seringkali) kedunguan yang dilabel ke atas pilihan saya tidak pun saya endahkan.

Seorang ulama’ menegaskan perkaitan antara pilihan dan nilai. Katanya, manusia memilih berdasarkan nilai. Semakin bernilai sesuatu perkara pada mata insan, semakin tinggi kecenderungannya untuk menjadi pilihan.

Nilai pula tertakluk kepada kepelbagaian manusia; latar belakang, pendidikan, cara pandang, kekangan, cabaran dan sebagainya.

Justeru, nilai dan pilihan berhubung secara langsung.

Begitu pilihan dibuat, tiada lagi cakap-cakap belakang atau komentar yang tidak berkepentingan akan menggoyahkan.

Prinsip, pilihan dan perubahan adalah tiga perkara yang perlu diseimbangkan setiap hari.

Marilah belajar doa istikharah yang Rasulullah SAW ajarkan untuk kita:

Image result for doa istikharah

“Ya Allah, aku memohon petunjuk daripadaMu dengan ilmuMu dan aku memohon ketentuan daripadaMu dengan kekuasaanMu dan aku memohon daripadaMu akan limpah kurniaanMu yang besar. Sesungguhnya Engkau Maha Berkuasa sedangkan aku tidak berkuasa dan Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui dan Engkaulah Yang Maha Mengetahu segala perkara yang ghaib. Ya Allah, seandainya Engkau mengetahui bahawasanya urusan ini adalah baik bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, takdirkanlah ia bagiku dan permudahkanlah serta berkatlah bagiku padanya da seandainya Engkau mengetahui bahawa urusan ini mendatangkan keburukan bagiku pada agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku sama ada cepat atau lambat, maka jauhkanlah aku daripadanya dan takdirkanlah kebaikan untukku dalam sebarang keadaan sekalipun kemudian redhailah aku dengannya”.

Bidang sains atau agama?

Menetap di luar negara atau kembali ke Malaysia?

Moga-moga pilihan kita membawa kepada kebaikan, seburuk apa pun ia kelihatan.


Spread the word!

Related Post