Seni Kejatuhan

Telefon berdering lantang. Saya menjawab dan memahami keperluan si pemanggil. Kami sedang sibuk melakukan persiapan untuk sambutan Hari Raya Aidil Adha. Pengarah pogram memerlukan dokumen dari saya. Saya bergegas mencapai apa yang perlu dan berlari ke arah bilik computer yang terletak cuma di belakang bangunan Jawahir.

Rumput masih basah, kesan hujan yang turun mencurah-curah sebentar tadi. Saya panjat batasan rumput yang selalu kami gunakan sebagai jalan pintas. Tiba-tiba, saya terpijak skirt labuh yang menjadi uniform harian, sehingga terjatuh ke dalam longkang yang besar dan dalam. Ah! Saya menahan kesakitan. Tanpa menghiraukan rasa sakit, saya langsung meneruskan perjalanan. Cepat-cepat saya serahkan apa yang patut dan pulang ke bilik untuk memeriksa luka.

Setibanya di bilik, rakan-rakan yang lain terkejut melihat kecederaan saya. Dan bermulalah episod merawat luka yang sungguh tidak menarik untuk dicerita.

Saya memang selalu jatuh. Tetapi kejatuhan fizikal pada hakikatnya tidak seteruk kejatuhan mental dan spiritual. Di dunia ini, Allah SWT akan sentiasa menduga hambaNya. Dan kejatuhan, adalah ujian yang selalu sangat berat untuk diterima.

sumtimesufalldown

Cara Penerimaan

Dibuang kerja, ditolak lamaran, dicemuh manusia, gagal dalam peperiksaan, ditimpa penyakit adalah bentuk umum kejatuhan yang sering menimpa ummat manusia. Namun, apa yang membezakan satu individu kepada individu yang lain ialah cara penerimaan terhadap kejatuhan tersebut.

Kadang-kadang kita rasa kita mangsa dan kita salahkan orang lain atas kejatuhan yang berlaku  kepada kita, lalu kita terlupa untuk memeriksa di mana khilafnya kita. Kita rasa diri tidak bersalah dan ego untuk berubah. Akibatnya, kita tidak belajar dan teruskan lagi perangai lama.

Di hujung cerita, siapa yang rugi sebenarnya? Sedangkan kejatuhan adalah guru yang baik, kalau sahaja kita mampu memanfaatkan pelajaran darinya. Pesan Buya HAMKA, “jangan takut jatuh, karena yang tidak pernah memanjatlah tidak pernah jatuh. Jangan takut gagal karena yang orang-orang yang tidak pernah gagal hanyalah orang yang tidak pernah melangkah. Jangan takut salah, karena dengan kesalahan yang pertama kita dapat mencambah pengetahuan untuk mencari jalan yang benar pada perjalanan kedua.”

Arah Tuju

Ada orang tenggelam ke dasar lautan yang tergelap apabila terjatuh. Bukan kerana arus yang terlampau deras atau lautan yang terlalu dalam. Tetapi disebabkan rasa panik.

“Sesungguhnya manusia itu dijadikan bertabiat resah gelisah (19) Apabila ia ditimpa kesusahan, dia sangat resah gelisah (20) Dan apabila ia beroleh kesenangan, ia sangat bakhil kedekut (21) Kecuali orang-orang yang mengerjakan sembahyang (22) Iaitu mereka yang tetap mengerjakan sembahyangnya (23)”

Menurut Syeikh Hamza Yusuf, (saya harap pembaca sudah kenal siapa Syeikh Hamza Yusuf yang sering saya petik namanya) hanya orang-orang yang percaya kepada Allah akan dapat bertenang dan kekal mengapungkan diri di tengah-tengah lautan dunia yang mencabar.

Perasaan panik, takut, gelisah, hilang arah, kelam kabut tidak tahu ke mana arah tuju akan dapat dihilangkan dengan mempercayai bahawa Allah SWT akan menyelamatkan kita. Kita akan dapat melihat dengan lebih jelas jalan yang Allah SWT bentangkan.

Allahisthecenter

Pepatah Arab ada menyebut, “apabila kamu penat, mata kamu tidak dapat melihat”.Sehingga perkara biasa yang selalu dilakukan juga menjadi sukar apabila badan telah penat. Begitu juga halnya dengan kepenatan dalaman yang kita rasai akibat terlampau panik.

Memang secara fitrahnya, manusia diciptakan dengan perasaan panik dan gelabah. Namun, Al-Qur’an menjawab, bagaimanakah caranya untuk menjadi orang yang tidak panik saat terjatuh. Selaklah lembaran Al-Quran, surah Al-Ma’arij, ayat 19 dan seterusnya. Semoga beroleh jawapan. InshaAllah.

(Artikel disiarkan di Varsiti BH edisi 21 Mei 2015)

 

Share: