‘Idil Adha lepas tiba dengan rintik hujan yang membasahi bumi. Berlarian mengejar Jemaah yang sudah memulakan solat sunat Hari Raya. Gegas menyelit di saff belakang.

2 tahun sudah berlalu, korban disambut seadanya. Diam-diam mengimbau kisah pengorbanan keluarga Ibrahim ‘alaihissalam yang dari leluhur baginda, lahirnya Rasulullah SAW kekasih Allah SWT.

Ibrahim, Ismail dan Hajar ‘alaihim as-salam, tiga serangkai yang telah membuktikan pengorbanan maha agung kepada Allah SWT, Tuhan yang Memiliki tiap-tiap sesuatu.

Saya selalu kagum dengan pengorbanan Hajar r.a yang redha ditinggalkan di padang pasir tandus, setelah mengetahui bahawa ia adalah perintah dari Tuhan. Seorang diri bersama bayi kecil yang meraung meruntun pilu, yang lapar dan dahaga. Namun keteguhan hati Hajar tidak sedikit pun goyah untuk mempertikai aturan Tuhan.

Kisah beliau abadi sepanjang zaman.

Menjadi tauladan buat seluruh ummat manusia yang sering diuji kehilangan dan pergantungan.

Perasaan kasih dan sayang yang Allah SWT anugerahkan dalam jiwa insan, sering menjadi titik kelemahan yang diserang syaitan. Kita mungkin mampu bertahan dengan penderitaan fizikal dan material, namun ujian yang berbentuk hati dan perasaan selalu menewaskan jiwa-jiwa yang masih pucuk.

Maka Tuhan menguji, satu demi satu agar jiwa kental untuk tetap menyandarkan pergantungan kepadaNya semata.

Bertatih sedikit demi sedikit untuk meneruskan kehidupan yang berbaki, meskipun saat dicabar kehilangan seluruh dunia bagaikan gelap gelita.

out-window

Hari ini 25 September. Suku abad yang telah genap meninggalkan palitan warna dalam diari seorang hamba. Dan bertanya sendiri, ada apa ya di hadapan?

Kadangkala, pengalaman-pengalaman silam membuat kaki takut untuk melangkah. Takut oleh kelam musim tengkujuh, Dihantui kelabu musim dingin, dengan kesejukannya yang masih segar menggigit tulang. Bahkan digentarkan tunas harapan yang sering tercantas oleh taufan sebelum sempat tumbuh melihat dunia.

Tetapi, wajarkah sebuah pertemuan disalahkan untuk kepahitan sebuah perpisahan? Wajarkah keindahan sebuah perasaan disalahkan untuk sebuah kengiluan yang terbit selepas ketiadaan?

Orang yang takut untuk melangkah tidak akan selama-lamanya bertemu kejutan yang menggerunkan, malah tidak akan juga bertemu kejutan menyenangkan.

Tetap di takuk yang sama. Suatu hari nanti akan lelah juga, lalu, untuk apa menangguh-nangguh lagi, kan?

Keluar dan teroka misteri yang disimpan waktu.

“Ma, perempuan yang paling mama suka itu yang seperti apa?” tanyaku suatu sore.

“Mama suka sama perempuan yang mudah bersyukur.” jawabnya.

“Itu yang paling cantik menurut Mama?” aku menegaskan pertanyaan.

“Iya, perempuan yang mudah bersyukur adalah perempuan yang paling cantik.” ujarnya.

-Kurniawan Gunadi

Bersyukur, tidak bermaksud perlu statik di tempat dan keadaan yang sama, kan?

20160916_174334_richtonehdr
Cuz imagination has no age. 🙂 This is a ‘project’ with a smart boy who loves grasshopper so much- that he even keep a note on the video that we watched to learn how to fold the origami !